JAKARTA JOURNEY: LUBANG BUAYA

21:14:00

foto:google

"Di saat seorang anak kecil dikendong ibunya,anak itu sedang tidur lena yang tidak tahu apa-apa,segerombolan PKI(komunis)menyerbu dan menghala senjata ke arah ibu bertanya kemana ayah nya...saat itu sang ayah cuba melarikan diri setelah disuruh ibu lari dari pintu belakang,tatkala ayahnya sedang memanjat tembok belakang rumah..si ibu cuba melengah-lengahkan komunis supaya ayahnya sempat lari...si ibu cuba bertanya apa tujuan mereka menyerbu rumah....komunis yang tidak sabar dan pertanyaan mereka hanya dijawab sambil lewa oleh si ibu,..lalu satu picu dilepaskan..dan tertembaklah seorang anak kecil yang tidak tahu apa-apa yang sedang tidur lena...ayah yang mendengar dari kejauhan bagaikan mengetahui anak kesayangan sudah menjadi mangsa korban ......."..

foto:google
 ALLAHUAKBAR...saya bagaikan menahan sebak didada..juntaian air mata yang tidak mengalir...kerana saat itu berlaku adalah pada tahun 1965..Dan saya hanya mengetahui sebuah cerita sejarah ini tatkala journey ke lubang buaya jakarta,muzium pancasila.

Matinya seorang anak kecil berusia 5 tahun yang diberi nama "ade irma suryani"..membuat saya terus menukilkan kisah perjalanan  ini.


ADE IRMA SURYANI nasution adalah nama yang diberi oleh my mum di awal kelahiran saya,namun saya waktu selalu sakit,terus nama saya di tukar seperti sekarang.Seperti sebuah dejavu,tatkala melihat nama itu di muzium pancasila ketika melawat lubang buaya,rupanya nama saya dulu-dulu adalah seorang anak pahlawan dan merupakan syahid termuda ketika berlakunya G/S30/PKI(Gerakan 30 september Parti Komunis indonesia).Mungkin ini hanya satu kebetulan,atau ketidaksengajaan bunda memberi nama itu pada saya,tapi saya cukup terkesan dengan peninggalan sejarah ini.

Bagaikan ada satu aura yang meresap..


foto:google
foto:google
Jika andalah di tempat seorang wanita dan anaknya itu,masih beranikah kita berhadapan dengan segerombolan tentera komunis yang kejam dan tidak berpekerimanusian ..Demi cinta pada suami dan ingin menyelamatkan suaminya,wanita ini begitu tegar dan tidak disangka -sangka anak nya menjadi korban.
pakaian terakhir yang ada percikan darah ade irma

Namanya tersemat indah dalam lipatan sejarah

Perjalananya saya ke lubang buaya jakarta setelah 2 hari berada di jakarta pada march 2014.Jika sebelum ini percutian ke jakarta hanyalah 3 hari,tahun march 2014 saya berada di jakarta -bandung selama 6 hari.Bertujuan untuk bawak mum & adik-adik shopping sakan.

Saya dikira beruntung kerana ada saudara yang menetap di pondok gede,jakarta.Jadi mulai dari airport sampailah accomodation saudara saya telah menyiapkannya.Cuma waktu hendak jalan-jalan saya telah menyewa sebuah mpv dan seorang supir(pemandu).Kalau dilihat gap atau jurang kehidupan dari golongan pertengahan dan golongan berada amat besar di jakarta.

Jika sejarah Malaysia saya khatam,kalau dulu sebut saja mata pelajaran sejarah di sekolah,sayalah orang paling suka sangat.sebab??/tak tahulah memang suka baca buku dan mengarang kot,sebab paper sejarah kan kena jawab berjela-jela selain jawapan objective.Tak pernah lah saya dapat bawah 80 kalau dalam ujian.Dan SPM saya A1 sejarah!( kagum diri sendiri jap..ngeee!).

Jadi bila saudara saya mengajak ke lubang buaya atau dikenali sebagai monumen pancasila,saya macam tak berapa berminat mula-mula,ye lah apalah yang ada kat situ.saya kalau boleh nak shopping je...shopping kan murah kat jakarta..kalau kena gaya beli sedozen pun baru berapa kan..


sebelum masuk ke monumen dan bangunan sejarah
 Dalam kemalasan saya pun layann je lah...Mula-mula masuk ke dalam selepas membayar harga tiket,saya tak rasa apa-apa,Tapi semakin masuk ke  dalam bulu roma saya tiba-tiba meremang .Rupanya disinilah tempatnya penyiksaan yang dilakukan oleh PKI(Parti Komunis)dan disini juga terdapatnya sumur maut yang telah dihumbankan tujuh jenazah jenderal ke dalam perigi kecil  itu.

Orang cakap tempat ini keras malam-malam,kadang-kadang kedengaran tapak kasut bagaikan orang sedang berkawad,kadang-kadang kedengaran orang menangis dan minta tolong.kerana di tempat inilah menjadi saksi kekejaman manusia kepada manusia lain.

Kisah adik ade irma suryani hanyalah sebahagian daripada sesi pengembaraan saya di tempat ini,rupanya daripada tidak berapa suka,semakin saya mengkaji dan menyaksikannya,saya semakin hiba,ada hati yang pilu,ada rasa begitu patriotisma,dan ada satu muzium itu menayangkan kembali detik-detik keganasan g/30s/pki..dan ternyata...benar...PKI begitu kejam,hilang darjat seorang manusia yang bernama PKI.

FOTO:google
Penemuan sumur(perigi) yang hanya berukuran 75cm kalau tak salah...pernah disumbatkan 7 jenazah perwira indonesia.


FOTO:google
Beginilah kiranya mayat-mayat 7 pahlawan indonesia yang dibunuh kejam ketika itu oleh PKI.


foto:google
Ada yang disuruh menyepit leher saudaranya dengan buluh yang tajam.Mereka dibogelkan dan disuruh duduk seperti di atas dan mereka disiksa.Kejam..
foto:google

Selain itu ada yang ditenggelamkan wajahnya ke lubang jamban.WC (toilet).Alangkah siksanya menahan busuknya dan lemas dalam lubang najis seperti itu.

foto;google
Di rumah penyiksaan pula,kita boleh lihat PKI ini menyiksa jenderal indonesia.Ada yang menggunakan sabit untuk memotong tangan dan melukakan tangan jenderal indonesia.

Setelah lebih sejam mengelilingi setiap penjuru di lubang buaya,bahagian luar dan dalam muzium,tapi waktu itu tiada teater kerana apa saya kurang ingat.Jadi saya hanya melihat patung-patung yang telah dilakonkan semula watak-watak yang ada dalam sejarah.Setiap sudut yang saya pergi pasti ada cerita kekejaman.

she learn something...GOOD GIRL

Disaat itu saya sedar,betapa orang dulu-dulu begitu payah di zaman PKI,dan betapa susahnya Indonesia merdeka.Indonesia merdeka dengan pertumpahan darah!Malaysia merdeka dengan meja rundingan.Dan dalam dua situasi ini saya belajar sesuatu.






Monumen 7 orang pahlawan ini lah yang telah disumbat ke sumur(perigi)atau dikenali sebagai lubang buaya.



Ok..itu je story kat lubang buaya..ini foto my mum with me...nampak i selekeh je ngan t shirt.my mum lagi nampak bergaya dari I tau...sobsss...memang selalu kalau jalan ngan mak orang cakap macam adik ngan akaks..suka mak i...i je mulut mengjungkit...xsuka....sebab i actually memang nak jadi pemburu shopping tau...sebab tu sarung tshirt dan selipar ja..senang kan...

tapi entah mengapa terjebak layan jiwa patriotik pulak disini..

Tempat ini agak besar dan tak terasa penat berjalan,kerana setiap persinggahan ada saja yang kita boleh saksikan dengan mata.Disetiap sudut saya tidak berani bersendirian kerana terasa bagaikan sesuatu.

Saya akan berjalan ditengah-tengah,saya tidak mahu tinggal di belakang.bila masuk dalam muzium,masih banyak baju-baju pahlawan yang masih berdarah dipamerkan dan ditutup dalam bilik berkaca.percikan darah itu masih  ada!

Setiap kali melihat penyiksaan yang dilakukan..begitu pilu hati..

Ketika saya berjalan-jalan di lubang buaya,terdapat beberapa kumpulan pelajar juga ada bersama,ada yang ditemani guru-guru,jadi tak lah sunyi sangat tempat tu..if not confirmm saya tutup mata...seram tapi semangat ingin tahu tu pun ada...

so jalann je..._ngee_
  
Walaumacam manapun,ini first time saya datang ke lubang buaya.Dan ia merupakan pengalaman.Banyak saya belajar...dan bila banyak belajar lahir rasa syukur sebab lahir selepas merdeka...
  
Alhamdulilah... 

You Might Also Like

0 comments

Thank you,come again :)

CLICK MY LOVE COWAY

CLICK MY INSTAGRAM