Good trainer??

06:10:00


 Assalammualaikum,



 Dulu bila masuk banking as clerk,irda selalu berangan-angan one day irda akan jadi trainer for the bank staff.Apa sahaja,maybe trainer untuk product,compliance,HR issue,atau apa -apalah,asalkan boleh jadi lecterur hehe..kahkah!berangan tahap dewa

.Sebabnya dari zaman sekolah rendah bercakap di hadapan orang ramai itu bukanlah suatu perkara yang menggerunkan,irda suka jenis kehadapan,mungkin ciri-ciri burung peacock tu ada dalam diri,sudahnya dari dulu tak suka hanya duduk untuk mendengar.Suka menjadi ketua dalam banyak hal,hemmm entahlah ada baik dan buruknya perangai macam ni.

Bila sekarang ,angan-anagan sudah jadi kenyataan..dah selalu bagi training atau sales huddle,prepare slide dan sebagainya,baru irda sedar,jadi trainer ini bukanlah sekedar bercakap,hafal dan cakap macam buat ucapan awam...Semuanya ada guideline yang patut kita follow,ada sistem dan ada sistematik tuturcaranya.



Why you train people?
 
Main concern as trainer,what they get from whatever u said?They understand and can practice it?They understand but dont bother?or they actually just be there cause want to listen but dont want to involve.Jadi perkara macam ni lah as trainer kena ubah persepsi setiap participant. dari awal training sampailah habis.Bukan senang tau nak ubah orang dalam satu hari.Hendak buat orang focus sahaja sudah cabaran besar,apalagi hendak buat orang faham satu-satu perkara dalam satu hari.Cabaran seorang trainer tu pasti ada.

Ternyata irda harus sedar diri,diri ini belum mampu diistilahkan sebagai trainer yang baik.Niat di hati nak ambil chartered master trainer  masih lagi belum kesampaian,jadi bila irda belek-belek balik gambar yang diambil masa irda train sales staff,ternyata terlalu banyak kelemahan yang irda ada.Harus sedar ilmu trainer tidak sama seperti membuat ucapan awam atau pidato mahupun syarahan.

Kalau irda bersuara dengan lantang dan penuh gaya diatas pentas untuk berpidato,sebenarnya cara itu bukanlah yang baik untuk jadi trainer.Banyak kesilapan irda bila lihat balik gambr-gambar.Terasa malu sendiri.Kemudian pelahan-lahan irda termenung sejenak,acapkali menghadiri ceramah agama,business talk,atau apa sahaja talk event,disitu irda buat penilaian sendiri,mana satu yang boleh menusuk ke hati apa yang dikatakan mereka.


Pernah juga irda hadir satu talk session dari beberapa speaker negara yang agak terkenal yang ramai follower,memang isi nya padat,tapi kadang-kadang irda kurang suka bila ia bercakap terlalu laju,entahlah kurang masuk kejiwa.Mungkin sesetangah orang mengaguminya,tetapi bagi irda setiap perincian kata-katanya kurang diterima oleh hati.Sudahnya,ilmu itu tidak meresap lama.

Setiap orang ada cara tersendiri,ya memang betul,Tapi tidak salah rasanya bila kita ambil mana yang terbaik dari setiap sisi individu itu untuk digunakan dalam memperbaiki diri sendiri.Kalau kita tengok cara oki sentiana dewi dalam menjadi  juri jemputan salah satu rancangan TV di Malaysia,Irda suka cara dia bercakap yang penuh kelembutan,jarang sekali tengok dahi dia berkerut jika memberi komen yang kurang baik dan setiap kali berkata-kata senyuman sentiasa diukir.Setiap butir bicaranya teratur indah bagaikan membaca skrip teks,bahasanya jelas,suaranya tidak begitu lantang,dan  penuh kelembutan.Jadi halwa telinga yang mendengar setiap susunan kata yang teratur itu akan lebih terpesona.dan mengaguminya.Dan pasti setiap kata-katanya itu meresap ke jiwa.

Ada juga public figure yang kadang-kadang irda kurang gemar bila ia menjadi tetamu undangan.Pernah menghadiri satu bual bicara muslimah,seorang ni inti bicaranya bagus,tapi entah mengapa ia kurang sedap didengar dan kurang masuk ke hati.Walaupun kadang-kadang puitis bahasanya itu memang tahap kamus dewan bahasa dan pustaka,tapi lantunan emosi,riak wajah,alunan suara yang kurang berkesan,kata-katanya yang terlalu laju..jadi ia tidak membuat irda terkesima dengan kata-katanya.

Jadi berbalik pada irda,yang boleh dikatakan setiap minggu ada sahaja sales training untuk sales staff irda,irda rasa seakan masih banyak kekurangan senang cerita.Walaupun irda berjaya buat semua orang focus,bila waktu trainer lain sharing,mereka kadang-kadang leka dengan phone,ada yang berbual dengan rakan dibelakang,tapi bila sampai part irda,memang semua mata akan focus pada irda,tapi tak tahu samada mereka memang ingin mendengar dan faham apa yang irda cakap,atau sekedar hanya mengambil hati sebab irda leader mereka.

Jadi bila sedar atas kelemahan diri,baru tahu setiap hari adalah untuk kita memperbaiki diri.Cerminkan balik apa yang telah kita lakukan dan cuba perbaiki.Tetapi jangan berasa sesal dengan apa yang telah berlaku,setiap hari dalam kehidupan itu adalah learning prosess bukankah ada satu kata pujangga menyebut:

Never blame a day in ur life.
Good days give u happiness.
Bad days give u experience.
Both are essential in life!
All are Gods blessings!

Oleh sebab itu,apa yang irda dapat simpulkan,selepas ini irda harus menjadi trainer kalau diberi peluang

1.Yang bertenang dalam setiap patah perkataan.Jangan bercakap  macam peluru yang dibedil,bertalu-talu,Satu-satu isu letakkan full stop,noktah,koma atau tanda seru dalam setiap patah perkataan.

2.Mimik muka,kerutan dahi tak perlu sangat kot.Irda kena latih diri untuk semua ni sebab ia terjadi secara automatik.Irda rasa better jadi biasa-biasa Satu masalah irda ni kalau bercakap,tangan ikut bergerak,Mungkin dah terbiasa zaman jadi debater dan pidato,ohh nak habaq juga ni irda zaman sekolah pemenang pendebat terbaik tau,dan juga selalu menang syarahan agama dan pidato.heheh ..macam tak percaya pula rasanya menang syarahan agama,alaa bende tu tulis teks dan hafal.Kalau ingat-ingat balik,irda tanya diri sendiri,malangnya berkata kalau tidak amalkannya.Dosa tau...jadi 3 perkara tu tak boleh terbawa-bawa sebagai trainer.Sebab disini irda lebih kepada mengajar bukan buat ucapan awam.

3.Dari segi persiapan ,pakaian dan ruang training.Ini pun irda kena siap sedia dengan lebih baik.Lebih teratur dan lebih membuat orang selesa berada dalam training.

4.Perkara yang lebih penting,tak perlu kot jadi trainer yang garang.Jangan sesekali terguna bahasa pasar.hahah..yang ni rasanya semalam irda tergarang sikit kot,sebab bila orang hilang focus,sajalah irda kuatkan suara dengan muka yang berkerut.arghh...aduiii..ini sebab observe diri sendiri.Nasib budak-budak irda ok.(rasanyalah..hehe)Kadang-kadang irda tak buat ramai sangat,kadang-kadang satu team,kadang-kadang ambil 10-20 orang sahaja.Oklah senang nak control.

5.Sincere.Irda harap sangat lepas ini,apa yang irda katakan itu lebih ikhlas,bila ikhlas akan lahir kelembutan,bila lahir kelembutan akan nampak wajah yang tenang.,bila tenang senang diterima oleh orang yang mendengar mahupun yang memandang.Irda tak nak jadi leader atau trainer yang garang dan jadi bahan umpatan di belakang,cukup diri ini disenangi dan boleh memberi atau add values for others.Thats all..

Tapi pernah terbaca tentang satu perkara"Jika kamu ingin bahagia dan berjaya,jangan sesekali fikir apa orang lain akan kata tentang kamu".Memang benar,tapi adakalanya persepsi orang pada kita juga boleh mendidik diri kita sendiri untuk jadi lebih baik.Seandainya, mereka buat evaluation trainer kurang bagus,disitu kita kena terima dengan positif agar kita sedar kita juga ada kekurangan dan setiap hari untuk belajar mencari penambahbaikkan pada diri sendiri..Tak perlu down bila ada komen negatif pasal diri kita tapi ia sebagai booster untuk menjadi yang lebih baik dari semalam.--yang ini irda masih belajar istiqamah untuk bersangka baik pada setiap kritikan.

Ok thats all for today,entry ini disambung lepas sahur tadi.Akhir kata"Orang tidak pandang siapa yang berkata-kata,tapi orang menilai apa yang dikatakannya,kata-kata kita adalah cerminan peribadi kita"

Ok salam subuh semua,moga pagi sabtu yang indah ini lebih produktiviti.Hidup ini singkat jangan penuhinya hanya dengan tidur dihujung minggu sahaja.ngehngeh..

thank you for reading this entry...appreciated :)

You Might Also Like

2 comments

  1. setuju. kata kata adalah cerminan peribadi kita.

    ReplyDelete

LOVE COWAY PAGE

FOLLOW ME ON GOOGLE+